Latest News
Paket Program Hamil

Bagai Mawar Berduri

[kiriman dari sahabat]

Sedikit kisah nyata dari sahabatku ini semoga dapat diambil ibrohnya.

Dia, gadis manis sahabat karibku, sebut saja dia bunga.

Sejak kecil dia aktif di dunia tari. Yah karena aktifitasnya banyak berkecimpung di dunia tari, pakaian yang dikenakan………hmmm,,, kayak pakaian adeknya gitu,, orang sempitnya super, kayak pakaian kurang bahan.

Beberapa bulan aku harus ke luar kota sehingga lama juga ku tak bertemu dengannya, apalagi saat keluar kota aku putus komunikasi ma dia, soalnya jaman dulu masih langka tuh orang yang punya HP.. hehe.. tapi si bunga dah punya HP, jd aku cuma nyimpen nomer HP dia di buku catetan ku.

Alhamdulillah, sehari sebelum aku pulang ke kampung halaman, yah kampung halaman bunga juga, aku dibeliin HP sama ayah,, senengnyaaaaa… heheee.. langsung nih aku coba sms bunga, ku cari nomer HP dia di buku catetan ku, untung masih ada dan masih aktif. Aku kasih tau dia kalo aku besok mau pulang. Mengetahui hal itu bunga langsung bales, “Alhamdulillah ukhti sayang, bunga kangeeeeeennnn, bunga tunggu di rumah ya besok, barokallahu fiik”

Hah, kaget pikirku, sejak kapan bunga pake ukhti ukhti segala? Pake bahasa arab pula. Langsung ku bales smsnya, “eh sejak kapan kau pake bahasa kayak gitu bunga? Ada angin apa nih? Belajar darimana? Hehehe :P “

Eh si bunga balesnya singkat banget, “besok saja ya ceritanya kalo dah pulang, hehe”

***

Alhamdulillah akhirnya pulang juga ke kampung halaman walau hanya 3 bulang pergi tapi kangen banget. Tanpa pikir panjang aku langsung ke rumah bunga, penasaran banget sama tuh anak sekarang, tambah gimanaaaa sejak 3 bulan yang lalu tak pernah bertemu.

Nyampe rumahnya, ku ucapkan, “assalamu’alaikum”

Terdengar jawaban dari dalam rumah, “wa’alaikumussalam warohmatullah”

Setelah itu pintu dibuka,,, (haaaa tercengang banget dah pokoknya diriku) apa yang aku lihat ini??? Beneran kah ini bunga sahabatku dulu??

Rambutnya yang dulu sering ia model dengan model yang aneh-aneh, sekarang ia tutup dengan kerudung yang gedhe, pakaian yang dulu kayak kurang bahan dan lebih pantes dipake adeknya yang masih TK, sekarang dah berubah menjadi pakaian yang longgar sehingga lekuk tubuhnya tak terlihat, pergelangan kaki yang dulu sering ia hiasi dengan gelang kaki, sekarang tertutup rapi dengan kaos kaki.

Subhanallah, Allahuakbar!!! (kaget, kagum, heran, seneng, bingung, yah semua bercampur menjadi satu ketika pertama kali ku lihat penampilannya yang sangat beda dari biasanya)

Lamaaaa ku pandangi penampilannya yang anggun itu lalu tiba-tiba dia mengagetkan ku, “hai kenapa bengong mbak? Ayo masuk ke dalam. Duduk dulu ya”

Lalu bunga masuk dan keluar lagi dengan membawakan 2 gelas air teh dan sepiring kue.

Dia duduk di sampingku sambil mempersilakan, “ayuk mbak diminum dulu”.


Tanpa memikirkan ajakan bunga untuk minum, aku malah tanya kpd dia, “sejak kapan dek kamu berpenampilan seperti ini?”

Dengan tersenyum dia menjawab, “sekitar 2 bulan yang lalu mbak, setelah aku salah potong model rambut, aku malu dengan model rambut yang sekarang, jadi aku tutup deh pake kerudung. Awalnya sih Cuma pake krudung yang hanya sebatas menutup sampe leher gitu, ehhh tapi ada temenku yang usil menyibakkan kerudungku, hufth, jadi aku putuskan untuk berkerudung besar biar temen-temenku yang usil itu gak bisa menyibakkan kerudungku lagi. “

Lalu ku sahut, “oooo itu yang membuatmu jadi berubah gini?”

Bunga menjawab,”iya, tapi apa yang aku rasakan setelah berkerudung besar, berpakaian longgar dan tertutup rapi seperti ini sangat nyaman, dibandingkan dulu tuh ketika aku berpakaian ketat. Dulu tersiksa deh rasanya dengan mode pakaian yang ku kenakan, tapi karena dulu pikiranku ingin tampil mengikuti perkembangan mode anak-anak remaja jaman sekarang, yahhhh aku tahan-tahan deh ketidaknyamanan pake kayak gitu.”

Hehehe, tertawa aku mendengar dia bilang bahwa sebenarnya merasa tersiksa gara-gara berpakaian ketat dan harus menahan ketidaknyamanan berpakaian kayak gitu demi mengikuti trend mode. Trus ku bales deh jawaban dia,”trus jika rambut kau sudah bagus kayak dulu, apa kamu mau menanggalkan kerudung dan pakaian muslimahmu itu?”

Bunga langsung jawab, “kagaaaaaakkk,, insya ALLAH aku akan tetap memakai pakaian yang telah disyari’atkan oleh agama kita. Dah ada tuh perintahnya di surah An Nur ayat 31 dan Al ahzab ayat 59. Hehehe, kayak orang sok paham agama aja ye kata2 bunga tadi, hehe. Tapi semenjak bunga berbusana muslimah seperti sekarang, itu menumbuhkan semangat bunga untuk memperbaiki diri, semangat untuk lebih memperdalam ilmu agama. Tau sendirilah kau mbak, seperti apa aku dulu, kalo bicara sering banget pake ngabsen penghuni kebon binatang, ahh malu sangat lah aku sekarang, dan dengan pakaian ku ini aku jadi termotivasi untuk menjaga lisan ku agar gak kayak dulu lagi yang hobi menggosip dan berkata-kata kotor.
Astaghfirullah.

Tersenyum aku mendengar jawaban dia, lalu ku lontarkan pertanyaan lagi, “trus apa masih sering kau rangkul sana sini sama cowok-cowok yang bukan mahram, sering boncengan sama mereka juga?”

Kemaren sih aku pernah boncengan sama cowok, ehhhhh guru ngajiku lihat, pas sepulang liqo’ aku disidang deh,, ditanya-tanya tentang siapa cowok itu soalnya guruku tau kalo aku gak punya saudara cowok, dengan kikuk aku jawab kalo dia temenku. Dengan lembut guru ngajiku menjelaskan bahwa seorang akhwat harus bisa menjaga sikap kepada orang yang bukan mahram, pesannya juga “lain kali jangan diulangi lagi ya dek”.

‘Hehe, ku ingat tuh pesen guruku ngaji. Jadi aku sekarang mulai jaga jarak dengan orang yang bukan mahram, gak pake mepet2, gak pake rangkul2, gak pake bonceng2an lagi.” Jawab bunga menambahkan.

“Lhah trus pacarmu kau kemanakan??” langsung terceplos pertanyaan itu, karena aku tau bahwa bunga sayang banget sama pacarnya, apalagi dah akrab dengan keluarganya.

Bunga menjelaskan,”bunga putusin, lhah malu juga lah mosok ya jilbaber masih pacaran, bunga memang sayang ma dia tapi bunga jauh lebih cinta pada ALLAH. Kata guruku ngaji, pacaran itu mendekati zina padahal agama sudah melarang kita mendekati zina seperti firman ALLAH dalam surat Al-Isra’ ayat 32, Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan sesuatu jalan yang buruk.”

“Subhanallah, tambah pinter aja kau dek baru 3 bulan ku tak bertemu denganmu sekarang dah berubah drastis kayak gini”, sahutku.


“Ahh mbak ini lho berlebihan banget, orang bunga juga masih awam kok, jika ada kebenaran dari apa yang bunga sampaikan itu kan datangnya dari ALLAH. gini mbak, disekolah tuh bunga diejek sama temen-temen, katanya kayak superman, kayak pake mantel, kayak pake selimut, yah masih banyak lagi ejekan yang lain deh, tapi bunga mah PD aja, orang mereka yang bermaksiat aja PD kok ngapaen bunga yang berusaha menjalankan syari’at islam malah minder”, sambung bunga.

“Hehe,, sip sip sip, bagus dek. Trus gimana ekspresi temen2mu saat melihat perubahan penampilan kau ini?” tanyaku penasaran.

Bunga menjawab, “yahhh pada heran sih mbak, menganggap bunga aneh juga, hehe, tapi biarlah cuek aja”

***

Suatu hari sepulang shalat ied di lapangan, bunga bertemu dengan kakak kelasnya dulu waktu SLTP.

Langsung deh temennya itu mendekati bunga, dia pengang tangan bunga sambil menunjukkan ekspresi wajah keheranan dan dilihatnya tuh penampilan bunga dari atas sampe bawah sambil dia bertanya,”waaahhh tambah cantik nih, kok bisa dek???”

singkat bunga menjawab, “aamiin, Alhamdulillah, makasih mbak.”

Kata2 bunga tuh yang masih sering kuingat ketika ia dipuji, selalu jawab, aamiin, Alhamdulillah, makasih. Lalu ku tanya, “kenapa dek tiap kali dipuji kamu selalu menjawab : aamiin, Alhamdulillah,Makasih,?”

Sambil tersenyum dia menjawab,” iya mbak, karena bunga anggap bahwa itu adalah do’a, maka bunga jawab “aamiin”. Dan segala yang baik itu datangnya dari ALLAH dan hanya Dia lah yang pantas untuk dipuji, maka bunga mengembalikan semua kepada ALLAH dengan mengucap “Alhamdulillah”, dan atas do’a dari mereka bunga ucapkan terimakasih”
__________________________________________________

Cerita ini adalah kisah nyata dari seorang sahabatku -tapi maaf namanya saya samarkan-, bunga yang dulu keras kepala jika dinasehati untuk berhijab tapi Alhamdulillah, ALLAH memberikan hidayah-Nya lewat salah potong rambut. Dan sekarang dia sudah tumbuh menjadi seorang muslimah yang cantik dan anggun, tetep istiqomah dengan hijabnya.

Yah kau memang seperti bunga mawar berduri, cantik tapi tetap terlindung dengan hijab yang kau

taken from http://www.facebook.com/pages/Bangga-Memakai-JILBAB-dan-Melihat-Wanita-berJILBAB/98932247389

3 Responses to "Bagai Mawar Berduri"

  1. Bunga menyimpan banyak makna.
    Ini to blognya kang nur yg di KBJ itu,
    Nice post kang, biar tidak melulu liat blog2 komersil

    -dr GKidul

    BalasHapus
  2. @Bakul kembang, bungan juga mempunyai khasiat obat...
    iya saya member KBJ..

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung. Silakan berkomentar dengan bijak. Komentar tanpa nama dan tidak bisa dilacak balik atau ada link aktif saya anggap spam